Kukuh Setiawan. Gambar tema oleh centauria. Diberdayakan oleh Blogger.

Selasa, 04 Maret 2014

Hal pakai jaket keluar rumah

    0

Kenapa orang - orang kok pada pakai jaket siang bolong gini, gak kepanasan tuh. Memang sih bandung gak sepanas kota - kota lainnya, kalau panaspun udaranya gak bikin keringetan. Tapi ya namanya siang hari, kenapa harus pakai jaket.

Saya perhatikan dimana - mana orang pasti jaketan, apa emang fashionnya disini atau gimana. Apa jangan - jangan faktor bandung adalah kota fashion, dan banyak yang jual jaket makanya pada kompak deh semua makai. Ya itu sih terserah personal, tapi saya bener - bener heran ini lagi panas - panasnya, ada lagi yang pakai jaketnya bulu domba. Tau kan yang saya maksud, jaket ala ala korea gitu yang tebal ada bulu - bulu lembutnya, seperti bulu apa gitu. #eh

Apa sih untungnya pakai jaket siang hari, biar kulit gak hitam ? Gak akan hitam, karena pikmen orang indonesia tuh sawo matang. Paling efek terparahnya ya jadi sawo kematangan alias sawo busuk. Yes or yes ? 

Owh jadi begitu tow, ya ya ya masuk akal. Terus efek kedepannya kalau dah sawo matang bakal dikit yang ngelirik #lhoh. Saya yakinlah gak gitu, itu cuma persepsi aja. Tapi kalau persepsi itu dimiliki semua orang bakal jadi trenseter ya, dan akhirnya pada ngikut semua gak mau sawo matang. Akibatnya banyak peluang bisnis tentang kosmetik kecantikan, memutihkan wajah, melembutkan kulit, dsb. Panjang juga efeknya sampai bisnis. Tapi serius, kalau gak gitu toko fashion jaket dan kosmetik gak bakal laku kalau misal paradigma udah sadar semua. Berarti belum pada sadar kodrat sebagai manusia Indonesia nih. What ? 
Padahal sebenarnya terkena sinar matahari itu bagus kok bagi kesehatan kulit. Menurut artikel yang pernah saya baca, pikmen kuliat memang butuh sinar matahari. Kenapa ? Untuk membantu meremajakan kulit, therapy pigmen kulit, terhindar dari kutu air, jamur, kurap, dll. Makanya kalau gatel - gatel langsung berjemur ya. Pasti sembuh. Percaya gak percaya #saran.


Soalnya gini lho, orang bule aja pada berjemur. Bukan karna sok sokan pamer mereka putih gitu, bukan. Karena kulit mereka kekurangan sinar matahari, sampai ada yang putihnya bentol - bentol merah gitu karenanya. Jadi gimana, sudah mulai bersyukur kan diberi cuaca ekstrim seperti ini. Bersyukur atas anugrah cuaca ini, anugrah warna kulit yang jos ini, dan anugrah - anugrah lainnya. Ok.

Sekarang tinggal pilih deh, terserah mau pakai jaket atau gak itu keputusan personal. Mungkin tulisan saya kali ini bisa sedikit membuka wawasan, bahkan bisa jadi refrensi. Yang pasti saya menulis ini dengan harapan memberi manfaat bagi sesama penduduk Indonesia di seantero nusantara. Powerful ? Yes.

Tidak ada komentar:
Write komentar

statistics

Translate

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *