Kukuh Setiawan. Gambar tema oleh centauria. Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 03 Maret 2014

Jomblo Effect

    0

Yang mau saya bagikan sekarang menurut pengalaman pribadi nih. Jadi jangan sampai lewatkan, baca terus ke bawah sampai selesai. Ok.

ow ya kemarin - kemarin sempet nulis diary pakai bahasa loe gue loe gue, kalau sekarang jadi bahasa formal aja ya. Yang penting mudah dimengerti, formal tapi nyantai.


Berdasarkan apa yang saya rasakan selama menjomblo itu ada enak gak enaknya. Tapi so far persentasenya jauh lebih enak menjomblo, buktinya apa? Banyak donk. Tapi ada sih saat - saat yang paling mengerikan saat menjomblo, apa itu? Sebelum lebih lanjut kupas tuntas, ada baiknya kalau saya kasih beberapa pertanyaan. Jawab dalam hati saja. Jawaban negatif positif bebas yang penting jangan membohongi diri sendiri.

Pertanyaan : 
1. Kenapa sih harus pacaran ? 
2. Udah siap nikah ?
3. Berapa kira - kira biaya yang harus dipersiapkan buat akad nikah ?
4. Sudah punya uang sebanyak itu ?
5. Berapa biaya kelahiran bayi normal dan cesar ?


Itu sih buat yang mau serius ya, kalau pacaran ya santai. Kalau misal masih ada pola pikir semacam itu mending jangan pacaran dulu. Emang sih pertanyaan di atas terlalu jauh. Tapi realistis aja, tujuan utama pacaran kan nikah, menuju ke jenjang paling serius. Menurut saya sih pacaran itu ya harus serius, artinya kalau kamu sudah berani pacaran berarti kamu harus sudah berani menikah. Setuju gak setuju, itu yang saya rasakan sekarang di usia yang hampir menginjak 22 tahun ini.

Kalau dulu sih SMP, SMA pernah mengalami masa labil. Jadi pacaran ya putus lagi putus lagi. Bukan saya yang mutus tapi dia #eh .jadi intinya saya sering diputusin cewek #lhoh. Bukan gitu juga kali. Tapi serius, kalau pacaran itu banyak menyita waktu, harus memperhatikan dia, sedang dimana, lagi ngapain, udah makan belum. Come on, Im fine ok, gak usah ditanya juga baik - baik aja. Kenapa pacaran mesti gitu. Soalnya juga kalau gak gitu dikira gak cinta, cuek, gak peka dan sebagainya. Tapi kadang kalau gak ditanya gitu kangen sih, kesepian, gelisah, kepikiran terus. Iya iya ok, emang ada problematika disini, tapi santai aja yang penting enjoy. Sip?

Jujur - jujuran aja, kalau misal putus dan kemudian dapat lagi kekasih baru. Pasti sesekali ngerasa kok beda ya, yang dulu gini, yang sekarang kok gitu, yang dulu perhatian kok tapi yang sekarang cuek. Pasti lah ada rasa membandingkan dengan sang mantan. Dan yang pasti juga bakal ngerasain yang namanya dejavu, serasa sama persis momen - momen yang pernah dialami. Tapi ya bosen juga, rasanya seperti memulai dari awal lagi. Lama - lama ada rasa capek kalau misal pacaran lagi seperti berulang itu itu terus. Pdkt - pacaran - putus, Siklus berulang sampai merasa bener - bener capek dan banyak yang mempertahanin hubungannya gara - gara males mengulang siklus itu lagi. Dan akhirnya jadi hambar deh gak ada harmonis - harmonisnya lagi.

Coba kalau misal menunggu waktu yang tepat buat pacaran dengan tujuan meried, pasti beda rasanya. Pacaran sekali, masih indah - indahnya dunia langsung nikah. Wah pasti honeymoon juga bakal bergelora tuh. Gak akan ada lagi rasa membandingkan dengan sebelumnya. Bener gak ? Jawab dalam hati aja.
Makanya saya yang sekarang jadi males pacaran yang maen - maen. Jadi carinya untuk yang serius, target selang 2tahun lah sebelum meried. Gimana, jos ?
Sekarang ya gini menikmati kejombloan yang powerful. Buktinya ? Check this out,

1. Lebih fokus dalam usaha, ada hasil yang jelas. (Gak mau bilang dikira sombong ntar). Yang deket saya pasti tau.
2. Bisa jalan - jalan kemana aja, tanpa ada yang kuatir.
3. Menikmati kuliner sesuka hati, tanpa ada yang ngingetin. (Tapi harus dijaga juga).
4. Belajar buat kuliah bisa fokus. 
5. Punya lebih banyak waktu buat meluapkan hobi, baca buku, olahraga, dll.
6. Merasa free, tanpa tekanan.
7. Lebih dekat sama Tuhan. (Karna minta jodoh terus ).
8. Gak akan ada sakit hati. (Paling gelisah aja)

Tapi ada saat - saat,
1. Gelisah
2. Kesepian
3. Cemburu sama pasangan lain.
4. Merasa sendiri (kecuali yang punya komunitas).

Emang wajar gitu sih, yang penting lakukan hal positif yang dapat meningkatkan hidup kita lebih wakacipaw waw lagi.

Ok, enjoy kejombloanmu. Pasti dapat yang terbaik. Sip.

Tidak ada komentar:
Write komentar

statistics

Translate

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *