Kukuh Setiawan. Gambar tema oleh centauria. Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 02 Juni 2014

Kadang Penjual Nasi Goreng Gak Adil

    0

Dari judul aja udah jelas ya bro mau bahas apa, entah knp gw demen banget blak -blakan kalau ngasih judul. Jadi kan gak ada misteriusnya lagi, lo semua juga pasti tau tentang apa. Yahh gpp lah mending yang to the point daripada yang banyak bertele-tele betul ? 

Gini men pengalaman gw ngenasgor, akhir-akhir ini emang nasgor jadi pilihan favourite knp.. karena simple dan deket. Daripada jauh - jauh hanya untuk makan mending yang deket aja ya gak bro, apalagi kalau udah kelaparan wah udah belinya yang cepat saji aja kalau bisa yang lewat depan rumah itu jadi pilihan utama. Tapi ngemeng - ngemeng tentang nasgor, ada yang enak ada yang nggak ya men. Setuju ? pastinya sob, tangannya aja beda-beda, tentu saja cita rasa berbeda. Kalau boleh gw bilang bikin nasgor itu suatu seni. Kok bisa ? bukan karena airnya air seni bukan (said "disgusting"), melainkan ya emang butuh keterampilan. Ky misal gw aja nih men, pernah cobain resep nasgor dari penjual nasi goreng tetangga yang juoss banget itu, beda lhoo rasanya sama yang gw bikin. Padahal resep dan bumbu-bumbunya sama (ciiee suka masak *ngga juga). Terus gw simpulkan berarti kalau udah berani buka jualan nasi goreng gitu emang udah bakat alam yang emang layak untuk dinikmati khalayak. Tapi ya mungkin ada juga yang karena kepepet, gw bilang gini karena agak nyesel aja pas udah berharap makan nasgor dengan sejuta rasa ehh ternyata dari sejuta rasa jadi sepuluh rasa mungkin (ibaratkan count by number). Sungguh tidak adil hidup ini ( kok malah nyalahin hidup bro.. woe sadar #plak), ok gw sadar. Bukan itu sih yang buat ketidak adilan Tukang nasgor dipertanyakan. 

Nih gw kasih pointnya, ketidak adilan tukang Nasi Goreng :
1. Porsinya beda - beda
Masa bro tadi gw makan nasgor, sama-sama beli nih (harganyapun sama). Tapi tadi porsi dia lebih sedikit daripada porsi gw, kan gak adil iya gak ? walaupun gw bersyukur banget dapat yang lebih banyak, tapi kan kasihan sebelah gw dapat dikit. Pasti dalam hatinya "sungguh terlalu, masa dia lebih banyak and dapet telur yang gedhenya ++ ", hahaha mungkin. Dari sudut pandang Tukang nasgornya, mungkin juga karena dilihatnya gw suka makan banyak, makan banyak bukan berarti kuli ya. perlu ditekankan :) 
Btw anyway busway, kynya ada yang salah dengan sebutan porsi kuli bro, ini udah jadi kebiasaan semua orang. Kalau makan dengan porsi yang banyak pasti nyebutnya porsi kuli. Jangan salahkan kuli woee.. mereka emang pekerja keras, tapi gw pernah lihat ada kuli makannya dikit kok. Terus gw gak mau kalah masa kuli gaya banget makan dikit gitu, gw yang awalnya pengen ambil banyak jadi ambil lebih dikit dari dia biar gak dikatain porsi extra kuli (makan di kantin prasmanan). Ini kuli aja porsinya segini berarti gw harus lebih dikit lagi #jaim. And finally belum saatnya jam makan berikutnya, jadi laper duluan deh. Ini sih gara - gara ada animo porsi kuli. Tapi gw juga gak menampik kalau kuli emang porsinya powerful men, pernah yang paling extreme tuh mpe nasi membentuk gunung Fuji ( lu tau kan bentuk gunung Fuji ? ). Nah gw mikir itu kalau gw yang makan, mungkin sehari bisa makan sekali dan efeknya jadi hemat tuh (boleh juga nih). Kok jadi bahas porsi kuli hahaha selingan dikit men. ok next.

2. Yang makan di tempat lebih didahulukan  
kali ini lo pasti setuju, pernah kan pas kita ngantri udah lama eh tiba - tiba dateng pelanggan baru dengan wolesnya dia bilang "bu, pesan 1 nasgor ya.. makan sini". Udah deh kalau ada keyword "makan sini" pasti bakal nunggu lama lagi, apa yang gw tebak ternyata bener. Jadi antrian nambah 1 orang lagi yaitu orang woles tadi. Gw yang udah lama nunggu sambil ngelus dada, akhirnya makin memanjangkan usus menanti penantian yang tertunda ini ( bahasanya korban PHP). Ok, fine, jadi gini perlakuan lo sama pelanggan setia *berteriak dalam hati.
Dan tiba-tiba dateng deh nasgor pesenan gw (bahaya ini kynya dia denger apa yang gw gumamkan).Never mind lah yang penting gw dapetin nasgor dengan kenikmatan tingkat tinggi. Ini juga salah satu penyakit pelanggan setia, yang namanya setia dimana-mana gak bisa move on men. Move on bukan hanya soal cinta I think, ky gw ini juga gak bisa move on move up dari nasgor yang satu ini. 

3. Asal nyebut harga 
ini gak tukang nasgor aja sih, kantin juga biasanya gini. "nasgor cumi + krupuk bulat 2 + es teh manis + krupuk yang ada di meja,  jadi berapa bu? ", "30ribu dek". What ? tunggu.. tunggu.. gw tadi ambil apa aja mpe 30rb, Mari coba kalkulasikan lagi. 
nasgor cumi = 14rb
krupuk bulat 2 = 1rb (mungkin 2rb)
es teh = 2,5rb (digenapin jadi 3rb lah)
krupuk di meja = 2rb
Total = 14+2+3+2 = 21rb 
Nah bro menthok 21rb, enak aja langsung bilang 30rb. hedeuh.. ya sudahlah mungkin salah hitung. mungkin !
Ikhlasnya hati saja lah bro kalau ada yang ky gini. Yang penting joss :D

Itu tadi ketidak adilan tukang nasgor, 3point ajalah yang gw bahas kalau kebanyakan kasihan pencitraan tukang nasgor jadi buruk ntr. Gw tekankan lagi disini gw ngga jelek - jelekin ya, cuma just sharing dan have fun aja with you all guys. 
Ok, see you next statement. 

Tidak ada komentar:
Write komentar

statistics

Translate

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *