Kukuh Setiawan. Gambar tema oleh centauria. Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 26 Juni 2014

Salah Ngomong ( LAGI )

    0

Kadang ya entah kenapa gue ngerasa pikiran dan ucapan gak sinkron, pasti banyak diantara kalian yang ngrasain itu. Misalnya gue nih, pas ditanya orang lain tentang something lah, terus gue jawabnya directly atau spontanitas. Nah kemudian baru ngeuh kalau tadi yang gue omongin itu salah, 
"harusnya gak gitu men, lo gak harus ngomong gitu", pikiran gue protes. 
Terus gue bilang, "owh iya ya, harusnya gue gak usah ngomong gitu tadi". 

Kenapa gitu ya.. pikiran gak sinkron ma ucapan, 
kalau ada yang bilang "makanya kalau ngomong dipikir dulu". Betul juga tuh statement, gue sekarang baru ngeuh 'cause have proven by myself. Rasa gak enak sungkan itu pasti selalu ada pas salah ngomong, terus pasti kepikiran terus. Tapi ya kalau menurut gue misal mau ngomong dipikir dulu ntar jadinya gagap, loading dulu, dll. Kan jadi gak spontan ? betul banget mamen.


Nah itulah yang sebaiknya perlu dapat perhatian khusus mengenai spontanitas dalam speaking skill. Kalau menurut gue habite / kebiasaan sangat mempengaruhi dalam spontanitas kita. Usahakan saja sering berjumpa dan saling bertatap muka / ketemu langsung lah dan lebih sering ketemu orang, gue rasa akan memupuk spontanitas lo bro. Gue akui sih akhir-akhir ini jarang ketemu orang, cause do some tasks and my world still enjoying online, you know lah I mean. Ketika sosial media dan yang berbau online itu telah menjadi keasyikan, maka dunia luar akhirnya terlupa gitu aja. Like an autism? gak gitu juga hehhe #menyangkal.

lanjut lagi tentang Salah Ngomong, kalau dipikir-pikir sih boleh-boleh aja salah ngomong, lagian juga gak ada hukumnya yang ngelarang salah ngomong. Tapi secara gak langsung salah ngomong itu seakan diri sendiri yang menghakimi bro. Lo pasti pernah kan guys ? apa jangan-jangan cuma gue nih yang ngrasain. Tapi kynya gak deh, kadang juga banyak temen yang salah ngomong ke gue. Nah ini yang lumayan serius, terus apa dampaknya ketika salah ngomongnya ke dosen ? tell me why I should bahas ini, ya penting men you know gue sendiri masih anak kuliahan tingkat akhir (lebih tepatnya semester 6) yang setahun lagi udah lulus. Spontanitas ngomong sama dosen itu ngaruh banget men, lo bayangin aja pas ditanya dosen lo salah ngomong itu bisa fatal banget. Misal gini deh,

Dosen nanya, "Ini program tampilan interfacenya bagus banget.. dapet darimana? " ( ngomongin anak IT ) 
Mahasiswa, "Biasa pak ada channel yang bisa bantu". 
Padahal realnya lo ngerjain mati-matian, walaupun something like serpihan-serpihannya (js, css, dll) ngambil dari google dikit-dikit. Tapi menurut gue wajar sih kan itu kerjaan lo, emang sih lo gak murni build dari 0 (nol) dari awal banget, kalaupun misal dari awal banget pasti ada lah campur tangan mbah google sebagai pemanis tampilan. Dan gue rasa jawaban tadi itu fatal banget men, seakan usaha lo selama ini sia-sia, Jadi di benak dosen pasti nganggap kalau lo gak bikin sendiri, dibikin orang atau malah beli. ( MULUTMU HARIMAUMU )  
Kenapa mahasiswa bisa jawab seperti itu, mau tau alasannya ? simak di bawah ini : 
1. Mungkin Mahasiswa takut kalau bilang bikin sendiri nanti ditanya macem-macem, 
2. Kuatir kalau dosen tau ngambil beberapa interface dari google,
3. Cari aman aja biar gak ditanyain yang aneh-aneh.
4. Minder ngrasa emang kebanyakan ngambil dari google. 

Sikap inilah yang membuat spontanitas speaking jadi fatal. Faktor-faktor "IF" menjaid penyebab utamanya,  pikiran lo udah takut duluan, udah negatif duluan. Nanti kalau.... kalau misalnya gue bilang gini, dosen pasti bla bla bla dan seterusnya. See.. maka mulai sekarang gue ngajak lo lo semua sob, yang udah berlalu ya biarkan berlalu kan masih ada kata "maaf", satu kata yang sangat powerful, kalau di program itu direset men. Bukan berarti lo ngulangin lagi, ya ngulangin lagi tapi dengan spontanitas yang positif ok. 

Ya gitu aja men, gue rasa lo nangkep lah point dari yang barusan gue omongin. Gak perlu disimpulkan kan ? hahha,, sip lah see you next statement with me again :D 


Tidak ada komentar:
Write komentar

statistics

Translate

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *